Jual Polybag Murah: Cara Budidaya Jahe Merah Dalam Polybag Yang Baik & Benar

Senin, 12 Desember 2016

Cara Budidaya Jahe Merah Dalam Polybag Yang Baik & Benar

Untuk membudidayakan Jahe khususnya Jahe Merah, Anda tidak perlu memiliki lahan yang luas dan langsung ke tanah. Anda bisa menggunakan Polybag atau sebuah karung bekas untuk menanam Jahe tersebut dan menggabungkan dengan teknik Vertikultur. Kita bisa membudidayakan Jahe secara Intensif dengan lahan yang seadanya saja, bahkan bisa di pekarangan rumah kita, namun Tingkat Produktivitasnya sangat tinggi. Berikut kita akan menjelaskan Proses dari Pembudidayaan Jahe merah dalam Polybag.

Awal dari menanam Jahe merah dengan cara vertikultur adalah dengan melakukan pembuatan rak bertingkat untuk menyusun media tanam, agar tidak memakan banyak tempat. Lalu anda juga perlu menyiapkan media lainnya sesuai judul artikelnya dengan media Polybag atau karung yang memiliki fungsi sebagai media tanam. Terdapat berbagai keuntungan kalau kita menanam tanaman dengan menggunakan media Polybag atau karung ini, antara lain:
• Bisa lebih Hemat dalam penggunaan lahan maupun air daripada menggunakan cara bertani konvensional
• Pemeliharaan tanaman dilakukan lebih mudah disbanding cara konvensional
• Hasil Panen bisa menjadi lebih banyak, bahkan kalau kita lebih rajin, focus, dan tekun, Efisiensi hasil panen ini bisa mencapai 80% di bandingkan cara Konvensional
• Media tanam bisa kita sesuaikan dengan barang yang ada, seperti karung bekas, polybag ataupun pot.


Setelah kita mengetahui beberapa keuntungan menanam dengan media Polybag, untuk selanjutnya akan saya bagikan cara pembudidayaannya, budi daya dari tanaman jahe merah dengan media Polybag atau karung.

Proses Persiapan Media Tanam
Di tahap awal dalam melakukan pembudidayaan Jahe merah,yang harus dilakukan adalah menentukan media apa yang akan di pakai. Karena sesuai dengan judulnya, kali ini kita akan menggunakan media Polybag ataupun ketersediaan barang yang anda punya supaya lebih efisien dalam hal biaya budidaya. Anda bisa mengganti polybag dengan karung bekas yang ada di sekitar Anda.

Setelah Anda sudah menentukan media tanamnya, langkah selanjutnya adalah mengisi polybag atau media tanam tersebut dengan tanah, pasir dan juga pupuk organic dengan komposisi 1 : 1 : 1.
Untuk pemupukan lebih baik kita gunakan pupuk organik, seperti Pupuk kandang yang di fermentasikan supaya lebih mudah terserap oleh media tanam tersebut, dan juga supaya dapat memenuhi kandungan unsur hara yang diperlukan benih jahe merah nantinya.

Proses Pembibitan Jahe Merah
Setelah anda menyiapkan media tanam, langkah selanjutnya adalah mencari bibit unggulan agar hasil panen nantinya akan jauh lebih optimal. Ciri-ciri bibit jahe merah yang bagus adalah berumur tua, bebas dari berbagai penyakit tanaman, berwarna cerah dan tidak ada luka.

Setelah anda seleksi bibit Jahe merah dan mendapatkan bibit unggulan Jahe merah, selanjutnya adalah merendam bibit jahe merah tersebut di dalam larutan Fungisida selama 15 menit. Hal ini bertujuan supaya bibit jahe merah anda bebas dari berbagai penyakit akibat jamur maupun gangguan bakteri jahat lainnya yang bisa menyebabkan kebusukan.

Cara menanam jahe merah selanjutnya adalah menyemai bibit itu di tempat yang lembab lalu jauhkan dari sinar matahari langsung, bisa Anda buat pelindung dari plastik yang disebut Green house. Atau anda dapat menaruhnya di dalam gudang yang diberi alas jerami. Letakkan bibit jahe merah tersebut di atas jerami, lalu tutup kembali dengan jerami atau alang-alang.

Pada saat penyemaian, control bibit setiap hari agar kelembaban bibit dari Jahe merah tetap terjaga. Atau apabila bibit terlalu kering, anda dapat menyirami sedikit demi sedikit hingga sampai kembali lembab. Biasanya tunas baru akan tumbuh setelah usia mencapai umur 2 minggu, dan setelah tunas keluar, itulah pertanda bibit jahe merah sudah siap untuk kita pindahkan.

Proses Menanam Jahe Merah
Pada proses selanjutnya, ketika bibit tadi mengeluarkan tunasnya, anda dapat memindahkan ke dalam media tanam yang sudah kita persiapkan tadi di awal. Setelah itu tancapkan 3 sampai 5 rimpang pada media tanam Polybag atau karung tersebut, lalu sambil perhatikan posisi tunas. Kemudian uruk dengan tanah sedikit saja (3-5 cm) atau tutup dengan media jerami kering dengan ketebalan yang sama.

Siramilah bibit tersebut dengan air secukupnya, lalu tempatkan di daerah yang tidak terkena sinar matahari langsung, hingga tunas mulai tumbuh menjadi daun, Karena tunas muda tersebut dapat menguning, akibat teriknya sinar matahari.

Proses Pemeliharaan Jahe Merah
Untuk proses selanjutnya adalah bagaimana kita memelihara Jahe merah. Di tahap ini, kita mesti rutin menyirami bibit jahe yang masih baru setiap hari (Khususnya Pada musim kemarau) untuk menjaga kelembaban tanaman jahe itu sendiri. Lakukan Penyiraman pada saat sore hari dan lakukan hingga usia tanaman mencapai 0 – 3 bulan.

Lalu kita lakukan penyiangan, penyiangan dilakukan sebelum tanaman jahe merah menginjak usia 4 bulan. Penyiangan ini bertujuan untk menghilangkan rumput liar atau gulma yang menggganggu pertumbuhan tanaman jahe merah.

Lalu Lakukan pemupukan susulan supaya kandungan unsur hara di dalam tanah tetap terjaga. Berilah pupuk organik pada usia tanam 2 bulan dengan dosis kurang lebih 1/5 dari kapasitas media tanam karung tersebut. Supaya mendapat hasil terbaik, lakukan pemupukan sebanyak 3 kali hingga sebelum panen tiba.


Panen Jahe Merah
Biasanya Jahe merah dapat di panen setelah masa tanam berumur 10 – 12 bulan. Namun supaya mendapat hasil terbaik, tunggulah hingga tanaman jahe merah berumur genap satu tahun, agar tanaman jahe merah tersebut ketika di panen ada dalam keadaan yang benar-benar sudah tua, dan tentu agar rimpang jahe bertambah berat.

Untuk memanen Jahe merah di dalam Polybag sangat mudah, anda hanya tinggal menyobek Polybag atau karung tersebut, lalu ambil rimpang jahe tersebut kemudian bilas dengan air bersih. Setelah itu angina-anginkan atau dijemur, dan Jahe merah siap untuk dikonsumsi atau dipasarkan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar